E-learning sebagai Sistem Sosio-Teknis

E-learning adalah memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) sebagai penyampai utama dalam pembelajaran. E-learning memberi banyak manfaat dan fleksibilitas dalam pembelajaran. Namun, penerimaan e-learning kenyataannya masih jauh dari harapan bila tidak disebut kegagalan, walaupun infrastruktur teknologi sudah terpenuhi. Hal ini menyiratkan bahwa mengembangkan e-learning seharusnya tidak hanya dipandang dari perspektif teknologi.

Sebagai sistem informasi, e-learning juga harus dipandang dari perspektif sosial yaitu lingkungan dimana teknologi berada. Oleh sebab itu pengembangan e-learning harus menggunakan perspektif sosio-teknis. Dalam hal ini faktor teknologi dan sosial dikembangkan bersama, karena keduanya menjadi satu kesatuan dan memiliki keterkaitan resiprokal.

Model pengembagan organisasi mengonfirmasi bahwa e-learning adalah sistem sosio-teknis. Sistem sosial mengacu pada teori institutional isomorphism yang mencakup tekanan koersif, tekanan mimesis, dan tekanan normatif.

Sistem teknis berkaitan dengan fasilitas teknologi, dukungan teknis, kompatibilitas, dan kompetensi pengguna. Peran sistem sosial dan teknologi dalam penerimaan e-learning digambarkan sebagai anteseden technology acceptance model (TAM).

Kata kunci: e-learning, sistem sosio-teknis, institutional isomorphism, TAM

Klik di sini untuk mengunduh paper lengkap

 

Discussion Area - Leave a Comment